RF

Fahri Hamzah: Sistem Pemilihan Presiden MPR Harus Berbasis Electoral College ala Amerika Serikat

8 Jun 2024  |  28x | Ditulis oleh : Editor
Fahri Hamzah: Sistem Pemilihan Presiden MPR Harus Berbasis Electoral College ala Amerika Serikat

Pemilihan Presiden Mahkamah Permusyawaratan Rakyat (MPR) menjadi perdebatan hangat di kalangan masyarakat Indonesia. Salah satu tokoh yang mengusulkan perubahan sistem pemilihan presiden MPR adalah Fahri Hamzah. Menurutnya, sistem pemilihan presiden MPR harus berbasis Electoral College ala Amerika Serikat.

Fahri Hamzah menyoroti kelemahan sistem pemilihan presiden MPR yang saat ini menggunakan sistem mayoritas suara. Menurutnya, sistem ini rentan terhadap polarisasi dan konflik politik, sehingga dapat mengganggu stabilitas nasional. Oleh karena itu, beliau menyampaikan bahwa sistem Electoral College ala Amerika Serikat dapat menjadi solusi yang efektif.

Sistem Electoral College adalah sistem di mana presiden dipilih melalui perwakilan elektoral dari setiap negara bagian, bukan berdasarkan suara langsung rakyat. Fahri Hamzah meyakini bahwa penerapan sistem ini akan memberikan kepastian politik dan mengurangi potensi konflik yang timbul akibat perbedaan mayoritas suara di setiap daerah.

Selain itu, Fahri Hamzah juga menekankan pentingnya menerapkan sistem yang dapat mendorong calon presiden untuk memperhatikan seluruh daerah di Indonesia, bukan hanya fokus pada daerah-daerah dengan populasi besar. Hal ini sejalan dengan prinsip bahwa setiap daerah memiliki peranan yang sama penting dalam pembangunan negara.

Namun, usulan Fahri Hamzah ini pun menuai pro dan kontra di tengah masyarakat. Beberapa pihak mendukung usulannya dengan alasan agar sistem pemilihan presiden MPR menjadi lebih stabil dan representatif. Namun, ada juga yang menilai bahwa penerapan sistem Electoral College di Indonesia membutuhkan pertimbangan yang matang, mengingat perbedaan konteks politik dan budaya antara Amerika Serikat dan Indonesia.

Maka dari itu, proposal Fahri Hamzah untuk menerapkan sistem berbasis Electoral College ala Amerika Serikat dalam pemilihan presiden MPR masih perlu dikaji lebih dalam oleh pihak terkait. Namun, pandangan tersebut memberi warna baru dalam wacana pemilihan presiden MPR di Indonesia.

Dengan kontroversi yang muncul, perlu adanya diskusi terbuka yang melibatkan berbagai pihak agar sistem pemilihan presiden MPR yang diusulkan Fahri Hamzah dapat memberikan manfaat terbaik bagi stabilitas politik dan keberlanjutan pembangunan di Indonesia.

Baca Juga: